find us on : 
bank riau
Halaman Khusus Kepulauan Meranti

Diduga Akibat Lampu Teblok

Sijago Merah Lahap 3 Rumah di Meranti, IRT dan Dua Balita Tewas Terpanggang

Seorang Balita Belum Teridentifikasi

Minggu, 24 September 2017 | 16:50:24 | view: 109
int
Ilustrasi
Oketimes.com - Tebing Tinggi Kep Meranti : Diduga akibat percikan api lampu teplok, sedikitnya tiga rumah di Jalan Nusa Indah Gg. Sempurna Kelurhan Selatpanjang Selatan Kecamtan Tebing Tinggi Kabupaten Kep. Meranti, Riau, ludes dilahap Si Jago Merah, Sabtu 23 September 2017, sekira pukul 21.00 Wib malam.       

Tragisnya, selain mengakibatkan kebakaran tiga unit rumah warga tersebut, tiga penghuni rumah yang berasal dari pemicu penyebab kebakaran menjadi korban keganasan Si Jago Merah tewas hangus terbakar.         

Adapun ketiga pemilik rumah tersebut adalah Ading (61) keturunan Tionghoa, Kok Ho keturunan Tionghoa dan Supriadi (41) masing masing warga Jalan Nusa Indah Gg. Sempurna Kel. Selatpanjang Selatan Kecamatan Tebing Tinggi Kab. Kep. Meranti.

Sedangkan ketiga korban di ketahui bernama Amek Binti Kok Ho (30) istri dari korban Gege keturunan Tionghoa yang ditinggal pegi Gege keluar kota, kedua Cin Tia Balita perempuan berumur 4 tahun dan Aseng (1) bayi laki-laki yang berusia satu tahun anak dari pasangan Gege dan Amek yang tinggal di rumah milik Kok Ho.

Informasi yang dirangkum dari Kepolisian setempat, peritiwa kebakaran tersebut terlebih dahulu diketahui korban Supriadi (41) sesaat tiba baru pulang ke rumahnya di Jl Nusa Indah Gg Sempurna Kelurhan Selatpanjang Selatan Kecamatan Tebing Tinggi dan membangunkan anaknya yang sedang tidur di depan TV.

Ketika Supriadi membangunkan anaknya dan mebawa masuk ke kamar, terlihatnya api yang sudah mulai membesar dari rumah korban Kok Ho yang tepat berada tepat disamping rumah saksi, dan mendengarkan suara teriakan tetangganya itu minta tolong.

Supriadi pun langsung keluar rumah untuk berupaya memadamkan api dengan alat seadanya saat kobaran api sudah membesar. Namun pertolongan itu tidak sempadan, lantaran kobaran api semakin cepat dan membesar merembes kebelakang rumah korban lainnya yang ditempati oleh korban Ading tetanganya itu.

Pada saat itu juga, korban meminta bantuan dari masyarakat yang lain, untuk melakukan penyiraman rumah dengan keterbatasan alat yang ada. 

Lagi-lagi upaya masyarakat untuk memadamkan api tak kunjung membuahkan hasil, lantaran api sudah kian membesar yang cepat menyambar rumah Supriadi dan rumah milik Ading berbahan kayu semi permanen tepat berada di samping kanan rumah Kok Ho sebagai sumber api yang berbahan yang mengakibatkan ketiga rumah ludes terbakar.

Setelah setengah jam api meluluh lantakan ketiga rumah tersebut, sekitar pukul 21.30 Wib Mobil Damkar sebanyak 2 unit tiba di lokasi kebarkaran untuk memadamkankan apai. Sejumlah petugas gabungan Polri, TNI dan masyarakat, bersama-sama melakukan pemadaman kebakaran, dan sekira jam 23.00 wib api berhasil di padamkan.

Dari hasil olah TKP yang dilakukan kepolisian, dari rumah milik Kok Ho ditemukan dua kerangka manusia yang terdiri dari 1 kerangka orang dewasa dan dua kerangka anak yang masih balita merupakan anggota keluarga Kok Ho.

Berdasarkan hasil identifkasi terhadap kerangka serta dikuatkan keterangan para saksi-saksi, diduga kerangka tersebut adalah bernam Amek Binti Kok Ho (30) Ibu Rumah Tangga istri dari Gege yang pergi bekerja di Kota Batam Prov. Kepri). Hal ini dibuktikan setelah kerangka di temukan anting milik korban, Kedua Cintia Balita perumpuan berusia 4 tahun. 

Selanjutnya, ketiga kerangka dievakuasi dan di bawa ke RSUD Selatpanjang untuk dilakukan identifikasi dan VER. Namun sampai saat ini kerangka yang bernama Aseng umur 1 tahun korban belum dapat di temukan di karenakan kondisi TKP yang sulit untuk dilakukan identifikasi lantaran kondisi koran sulit didentikasi dan harus memerukan tim ahli labfor.

Penyebab kebakaran diduga sumber api berasal dari dapur rumah Kok Ho, dimana keseharian rumah Kok Ho tidak dialiri listrik hanya menggunakan penerangan lilin dan lampu teplok.

Kabid Humas Polda Riau Kombes Pol Guntur Aryo Tejo Sik, MM saat dikonfirmasikan Minggu 24 September 2017, membenarkan peristiwa kebakaran yang mengakibatkan tiga rumah petak dan memankan tiga korban jiwa yang tewas terpanggang api di Jalan Nusa Indah Gg. Sempurna Kelurhan Selatpanjang Selatan Kecamtan Tebing Tinggi Kabupaten Kep. Meranti, Riau, Sabtu 23 September 2017, sekira pukul 21.00 Wib malam.       

"Ya memang benar ada kebakaran di wilaya itu dan menewaskan tiga penghuninya. Saat ini pihak kepolisian masih sedang mengidentifikasi korban yang belum dapat ditemukan. Lantaran korbannya masih anak balita dan memerlukan tim Labfor dari Medan," ungkap Guntur.

Kata Guntur, selain mengakibatkan korban jiwa kerugian materil ditfasir mencapai Rp 400 juta. Adapun tindakan yang sudah dilakukan kepolisian setempat tengah melakukan mengavakuasi korban ke RSUD untuk dilakukan visum Ver, olah TKP, memasang Police line, memeriksa saksi-saksi dan melakukan koordinasi untuk mengundang ahli dari Labfor Cab. Medan. (ars)       

BERITA TERKAIT:
Polda Riau Jemput Bandar Judi Togel di Perumahan Jondul
Cekcok di Kebun Sawit, Suami Ini Nekat Aniaya Istri Hingga Tewas
Polda Riau Tahan Tiga Tersangka Korupsi Terminal Barang Dumai
Giat Ops Bina Kusuma Polresta Pekanbaru Amankan Seorang Pengamen
Pekerja Sutet Tewas, Disinyalir Tidak Terdaftar BPJS Naker
Tinggalkan Komentar

Nama*
Email*
Website
Komentar*

* Masukkan kode diatas!
Redaksi menerima komentar terkait artikel yang ditayangkan. Isi komentar menjadi tanggung jawab pengirim. Pembaca berhak melaporkan komentar jika dianggap tidak etis, kasar, berisi fitnah, atau berbau SARA. Redaksi akan menilai laporan dan berhak memberi peringatan dan menutup akses terhadap pemberi komentar.