find us on : 
bank riau
Halaman Khusus Kampar

BPBD Kampar Sebut 1.375 KK terendam Banjir

Laporan : SY

Rabu, 8 Maret 2017 | 03:55:01 | view: 151
ist
Akibat buangan air PLTA Koto Panjang berdampak terendamnya beberapa rumah warga masyarakat di beberapa kecamatan, Kampar, Senin (6/3/2017).
Bangkinang, oketimes.com - Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Kabupaten Kampar menyatakan elevasi air waduk PLTA Koto Panjang saat ini tengah memasuki level 82.65 mdpl, Spillway 5 x 100 cm, Inflow 1.020 m3/s.

"Cuaca malam hari mendung dan berpotensi hujan ringan sampai sedang. Akibat buangan air PLTA Koto panjang berdampak terendamnya beberapa rumah warga masyarakat di beberapa kecamatan," kata Santoso Kepala BPBD Kampar, Senin (6/3/2017) malam.

Dijelaskannya, Kecamatan Tambang 265 KK, Kecamatan Perhentian Raja 539 KK, Kecamatan Rumbio Jaya 56 KK, Kecamatan Kampar 30 KK, Kecamatan Koto Kampar Hulu 45 KK, Kecamatan Kampar Kiri Hulu 112 KK, Kecamatan Kampar Utara 4 KK dan Kecamatan Gunung Sahilan 324 KK, dengan total 1.375 KK.
 
Sedangkan Jalan longsor akibat banjir di Kabupaten Kampar, terjadi di Jalan nasional km 76 Kuok Desa Bukit Agung, 5x12x1.5 meter, kemudian di jalan Kabupaten antara desa Gema dengan Tj Belit kecamatan Kampar Kiri Hulu, 5x5x2 meter dan jembatan rusak yang terdata hanya satu jembatan yakni di Desa Balung Kecamatan XIII Koto Kampar.

 "Kita terus melakukan berbagai kegiatan rutin setiap hari, seperti patroli terpadu terukur dan terpadu wilayah Lubuk Silam, Tanjung Balam dan Teratak Buluh," paparnya.

Untuk bantuan logistik, kata Santoso sejak sore kemarin pihaknya tengah melaksanakan penyerahan bantuan sembako ke kecamatan Gunung Sahilan yang langsung diserahkan oleh ibu Gubernur Riau selaku Ketua BK3S Provinsi Riau didampingi ibu Pj Bupati Kampar Herawati Syahrial Abdi yakni sebanyak 324 paket, dari Bank Riau Kepri 300 paket, BPBD 100 paket dan PT.RAPP.

"Saat ini, kendala kita yakni kekurangan sarana tranaportasi darat R2 dan R4/R6 serta perlunya penambahan perahu karet dan mesin tempel," pungkasmya.

Ia berharap masyarakat tetap selalu waspada, dan terus lakukan koordinasi dengan petugas yang ada di setiap desa dan kecamatan, "mudah-mudahan, musibah ini dapat kita atasi bersama dan cepat tuntas," harapnya.***


BERITA TERKAIT:
Kemenkumham Riau Musnahkan 662 Ponsel Napi
Semarak HUT RI Ke-72, Bupati Apresiasi Pawai Karnaval Siak 2017
Soal Judi Gelper di Pekanbaru, Yose: Jika Kapolda tak Sanggup, Pulang Kampung Saja!
Bupati Serahkan Remisi Bebas 10 Napi di Bengkalis
Ngaku Areal Sudah Diganti Rugi, Warga Kampar Geram
Tinggalkan Komentar

Nama*
Email*
Website
Komentar*

* Masukkan kode diatas!
Redaksi menerima komentar terkait artikel yang ditayangkan. Isi komentar menjadi tanggung jawab pengirim. Pembaca berhak melaporkan komentar jika dianggap tidak etis, kasar, berisi fitnah, atau berbau SARA. Redaksi akan menilai laporan dan berhak memberi peringatan dan menutup akses terhadap pemberi komentar.