find us on : 
bank riau
  • Home
  • Misteri
  • Setahun tak Terungkap, Beredar Rekaman Jatuhnya MH17 Diobrak-abrik Tentara Separatis Pro-rusia

Setahun tak Terungkap, Beredar Rekaman Jatuhnya MH17 Diobrak-abrik Tentara Separatis Pro-rusia


Sabtu, 18 Juli 2015 | 17:45:33
News Corp Australia/Youtube.com
Putin blames Ukraine for loss of Flight MH17 with 298 innocent souls dan Pesawat MH 17 diobok-obok separatis tentara ukraina.
OKETIMES.com - Sebuah video yang baru dirilis memperlihatkan situasi saat dari pesawat Malaysia Airlines MH17 baru saja ditembak jatuh pada 17 Juli 2014 lalu. Rekaman itu mengungkapkan kelompok separatis pro-Rusia mengobrak-abrik barang-barang penumpang yang tewas.

Rekaman berdurasi 17 menit yang dirilis News Corp Australia itu bertepatan dengan 12 bulan setelah MH17 ditembak yang diyakini oleh rudal permukaan-ke-udara.

Seorang berpakaian loreng yang berbicara dalam bahasa campuran Rusia dan Ukraina. Terdengar kalau dia bertanya tentang sisa-sisa dari pesawat pembom Sukhoi.

" Itu dia, itu adalah pesawat penumpang," ujar yang lain merespons pertanyaan itu seperti dikutip dari News Corp Australia melalui Youtube.com, Sabtu (18/07/2015).

Di lokasi tersebut, api dan asap masih terlihat, jenazah korban yang bergelimpangan juga sempat terekam kamera walau tampilannya dikaburkan.

Reruntuhan pesawat terlihat masih menyisakan api kecil. Sementara di sisi lain tampak bagasi kopor-kopor penumpang berceceran.

Sementara milisi Ukraina menggeledah barang-barang milik penumpang pesawat naas yang tertembak rudal tersebut. Beberapa barang yang dikumpulkan adalah sejumlah paspor yang beberapa di antaranya atas nama warga Belanda dan Malaysia.

Pada mulanya, kaum pemberontak Ukraina menduga pesawat yang ditembak oleh mereka itu adalah pesawat militer, bukan pesawat penumpang.


Rekaman itu makin terlihat menyedihkan saat milisi menginjak-injak lokasi reruntuhan pesawat yang hangus. Ini jelas bisa menjadi bukti penting bagi penyelidikan kecelakaan karena bisa mengidentifikasi kehadiran orang-orang bersenjata di tempat kejadian.

Mereka terlihat membuka ransel dari wisatawan yang tewas dan secara sembarangan membuang pakaian yang terlipat rapi di tanah.

Seorang pria bersepatu bot hitam juga terlihat mengelilingi lokasi yang masih mengepulkan asap dari pesawat yang hancur. " Terus buat perimeter. Jangan biarkan warga sipil lewat," kata dia.

" Malaysia," kata orang itu lagi sambil mengambil gambar sisa kecelakaan. " Siapa yang memberi mereka koridor?" ujar dia menambahkan, yang kuat dugaan merujuk pada jalur penerbangan di atas zona perang.

" Apakah itu oranye?" pria lain terdengar bertanya, berbicara tentang alat perekam penerbangan pesawat atau black box, yang dicat oranye untuk membuat mereka lebih mudah menemukan.

Seorang anggota milisi kemudian terlihat membuka ransel besar. " Ini adalah pakaian," katanya sambil menarik keluar celana jins dan kemeja yang dilipat.

" Persetan. Pesawat penumpang yang kacau," sebuah suara terdengar. Terlihat pula seseorang menunjukkan tanda pengenal bertuliskan KLIA di atasnya yang diduga merupakan kartu akses untuk awak pesawat di Bandara Internasional Kuala Lumpur, Malaysia.

Sebuah ransel bernoda darah juga menunjukkan tag bagasi dengan tulisan 'Australia' terlihat di atasnya.

Australia dan Inggris Terganggu

Menteri Luar Negeri Australia Julie Bishop mengatakan ia terganggu oleh rekaman itu, meskipun pihak berwenang belum dapat memverifikasi keasliannya.

" Hal ini memuakkan untuk menonton dan 12 bulan dari jatuhnya MH17, itu sangat memprihatinkan bahwa rekaman ini muncul sekarang," katanya kepada Nine Network. 38 Warga Australia ikut tewas dalam kecelakaan itu.

Kegeraman serupa juga ditunjukkan Inggris. " Keadilan harus disampaikan untuk 298 orang tak berdosa yang kehilangan nyawa mereka," tegas Menteri Luar Negeri Inggris Philip Hammond. Inggris, Jumat. 10 Warga Inggris juga tewas dalam tragedi itu.

" Itu membutuhkan pengadilan internasional, yang didukung oleh resolusi yang mengikat semua negara anggota PBB, untuk mengadili mereka yang bertanggung jawab," imbuh dia.

Rekaman video dengan durasi 4 menit tersebut bisa dilihat melalui https://www.youtube.com/watch?v=K70igRdKVhA


Sumber: News Corp Australia/Youtube.com/ /Reuters

BERITA TERKAIT:
Tolak Konten Berbahaya, Medsos Raksasa Sediakan Tim Blokir Akun Teroris
Bupati Bengkalis dan Rombongan Hadiri Open House Gubri
Warga Tembilhan Ditemukan Tewas Mancing di Parit 6 Kulala Sebatu
Kapolda Riau: Situasi Kondisi Kamtibmas dan Arus Mudik Aman dan Lancar
Tinjau Pos Pam Lebaran, Bupati Amril: Berikan Layanan Terbaik Kepada Para Pemudik
Tinggalkan Komentar

Nama*
Email*
Website
Komentar*

* Masukkan kode diatas!
Redaksi menerima komentar terkait artikel yang ditayangkan. Isi komentar menjadi tanggung jawab pengirim. Pembaca berhak melaporkan komentar jika dianggap tidak etis, kasar, berisi fitnah, atau berbau SARA. Redaksi akan menilai laporan dan berhak memberi peringatan dan menutup akses terhadap pemberi komentar.